Monday, March 21

Pengenalan J2ME

Teknologi Java telah berkembang dari sebuah bahasa pemrograman yang dirancang untuk menciptakan mesin-independen tertanam sistem menjadi vendor kuat-independen, mesin-independen, server-sisi teknologi dan memungkinkan komunitas perusahaan untuk menyadari potensi penuh dari aplikasi web-centric.

Java dimulai dengan merilis Java Development Kit (JDK). Ini jelas dari awal bahwa Jawa berada di jalur cepat untuk menjadi solusi untuk masalah sistem  perusahaan. Lebih banyak interface dan library diperpanjang di JDK sebagai dunia usaha menuntut-dan menerima-interface pemrograman aplikasi (API) yang membahas situasi dunia nyata.





JDK API ekstensi terintegrasi ke dalam JDK dengan merilis Java 2 Standard Edition (J2SE) dari JDK. J2SE berisi semua API yang dibutuhkan untuk membangun industri kekuatan aplikasi Java. Namun, dunia usaha merasa J2SE tidak memiliki kekuatan diperlukan untuk mengembangkan aplikasi enterprise secara luas dan untuk melayani kebutuhan pengembang sistem mobile dan embedded.

Sekali lagi masyarakat mendorong perusahaan Sun Microsystems, Inc untuk merevisi Java teknologi untuk memenuhi kebutuhan dari suatu perusahaan. Sun Microsystems, Inc kemudian meluncurkan Java Community Program (JCP) yang membawa bersama-sama pengguna korporat, vendor, dan teknologi untuk mengembangkan sebuah standar untuk perusahaan Java API. Hasilnya adalah Java 2 Platform Enterprise Edition, biasa disebut sebagai Java 2 Enterprise Edition (J2EE), dan Java 2 Micro Edition (J2ME).

Sistem Enterprise tradisional dirancang menggunakan klien / server model, di mana sisi-klien sistem memproses permintaan dari sistem layanan-side. Namun, perusahaan sistem tengah menjalani evolusinya sendiri. Layanan baru calledWeb model bertahap diganti klien / server model di perusahaan.

Aplikasi programmer dirakit aplikasi dari berbagai pengolahan komponen yang disebut layanan Web. Setiap layanan Web adalah independen dari layanan Web lain dan independen dari aplikasi. Sebuah aplikasi client-side berkomunikasi dengan aplikasi, tingkat menengah server-side, yang pada gilirannya berinteraksi dengan yang diperlukan layanan Web yang juga terletak pada sisi server.

Dengan penerapan model layanan Web di perusahaan, JCP menyadari bahwa J2ME juga harus melalui siklus lain evolusi. Dengan spesifikasi diperkenalkannya baru, masyarakat Java telah bergabung teknologi J2ME dengan layanan Web teknologi. Selain layanan penerimaan ofWeb, perusahaan juga sedang berupaya untuk menggabungkan mobile teknologi seperti Personal Digital Assistant dan telepon selular dengan perusahaan utama aplikasi. J2ME, dengan API PIM baru, memungkinkan pengembang untuk menciptakan aplikasi nirkabel yang memiliki akses langsung ke PDA asli database. Hal ini memungkinkan para eksekutif perusahaan untuk menggunakan sistem PDA korporasi untuk berinteraksi dengan data mantained oleh aplikasi asli PDA.

1 comment:

  1. terkait dengan penerapan J2ME, bisa diunduh artikel berikut http://repository.gunadarma.ac.id/bitstream/123456789/1219/1/17110075.pdf

    ReplyDelete

Komen ya :D